Dec 29, 2008

Beethoven, love letters

Though still in bed my thoughts go out to you,
my Immortal Beloved,
now and then joyfully, then sadly,
waiting to learn whether or not fate will hear us

I can live only wholly with you or not at all
Yes, I am resolved to wander so long away from you
until I can fly to your arms and say that I am really at home with you,
and can send my soul enwrapped in you into the land of spirits
Yes, unhappily it must be so
You will be the more contained since you know my fidelity to you
No one else can ever possess my heart.. never.. never..

Oh God, why must one be parted from one whom one so loves.
And yet my life in V is now a wretched life
Your love makes me at once the happiest and the unhappiest of men
At my age I need a steady, quiet life - can that be so in our connection?

My angel, I have just been told that the mailcoach goes every day
Therefore I must close at once so that you may receive the letter at once
Be calm, only by a calm consideration of our existence
can we achieve our purpose to live together

Be calm - love me - today - yesterday
what tearful longings for you.. you.. you
my life.. my all.. farewell.
Oh continue to love me
never misjudge the most faithful heart of your beloved.

ever thine . . .
ever mine . . .
ever ours . . .



Ps: These letters were found in Beethoven's desk after he died. They were not addressed to anybody, so it is impossible to know who he was writing to. Historians feel they were written to a married woman who he loved dearly, and who was leaving the city at the time of these letters. And, don't forget..hehehe, this is the letter Mr. Big quotes at the wedding with Carrie in Sex and the City...so sweet.

The Hunt is begin; Love Letters

I’ve been searching for the book of love letters that Carrie read to Mr. Big in Sex and the City: The Movie, was titled Love Letters of Great Men. But damn, I couldn’t find a book with that title. I've no source yet. Anyone could you help me ?

However I found this one.. The 50 Greatest Love Letters of All Time .Finally, I found other love letter collections, as well the book on Sex and the City: The Movie. Maybe that will have all the same love letters.

Anyway, this book so lovely amazing. Karena banyak nama-nama tenar yang mengungkapkan isi hatinya, pada pasangan yang sangat dicintainya. Oh, don't forget, I told you. It's separate with some part, yang berbeda-beda tiap bagiannya:

Tender Love
+ Wolfgang Amadeus Mozart to Constanze Mozart
+ Michelangelo Buonarroti to Vittoria Colonna
+ Harry Truman to Bess Wallace
+ George Bush to Barbara Pierce
+ Kahlil Gibran to Mary Haskell
+ Benjamin Franklin to Madame Brillon

Crazy For You
+ Ernest Hemingway to Mary Welsh
+ Zelda Fitzgerald to F. Scott Fitzgerald
+ Marjorie Fossa to Elvis Presley
+ Ludwig van Beethoven to the "Immortal Beloved"
+ Frida Kahlo to Diego Rivera
+ Ronald Reagan to Nancy Reagan

Painful Separation
+ Franz Kafka to Felice Bauer
+ Napoleon Bonaparte to Josephine Bonaparte
+ Abigail Smith to John Adams

Fire and Ice
+ George Bernard Shaw to Stella Camphell
+ Frank Lloyd Wright to Maude Miriam Noel

Forbidden Love
+ Elizabeth I to Thomas Seymour
+ Henry VIII to Anne Boleyn

*) Nama-nama diatas hanya sebagian dari yang ada. Saya tuliskan yang saya tahu/kenal saja.

Nah, kisah cinta tidak harus selalu ROMEO & JULIET saja kan ? Beberapa puisi dramatis juga ditonjolkan atas beberapa jenis hubungan. Seperti kegagalan hubungan, atau bahkan surat cinta yang belum tersampaikan (milik Mozart), dan juga gaya emansipasi cewek 'nyatain cinta' ke cowok (Abigail Smith istri John Adams, Presiden AS ke dua) dan surat cinta ke 'istri muda' juga ada, hehehe ( Henry III untuk Anne Boleyn, yang akhirnya jadi Ratu Inggris).

Wah, pokoknya top deh buku ini..
Buat kaum Adam mau nembak cewek incarannya, dan jelang Valentine, tapi susah berkata-kata, lidah kelu, malu jadi pujangga, otak susah mencari inspirasi, atau ingin menggombal yang tidak standart, Saya sarankan BELILAH BUKU INI !!

Sex and the City ; at the lates

" Well, nice husband . You've done !! great job !!"

Hihihi, pujian buat saya sendiri. Setelah hari ini, barusan aja berhasil menyaksikan Sex and the City the Movie, tanpa beranjak dari kursi, tanpa nyemil, tanpa alasan pipis, tanpa alasan sms-an dsb. Alasan-alasan wajib dan menu utama kalo diminta nemenin bini, nonton film drama-drama yang 'membosankan' (bagi saya). Inipun karena terpaksa, gak ada bini, dan gak ada tontonan lainnya.

"Tunggu dulu Rendra, where are you going, baru liat Carrie cs hari gini ???" Eits, ada alasannya Boss. Sibuk (belagu banget yak).

Actually, for your info... sudah mulai akhir bulan Mei lalu, bini kegirangan tau ada release SATC the Movie. Nah, parahnya selalu aja pengen ngajakin nonton di XXI (padahal filmnya sendiri juga lambaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaattt banget masuk Surabaya). Sementara saya? hihi, malu diajakin liat. Akhirnya dia selalu ngalah ikutan nonton science-fiction, mulai James Bond, ampe Twilight. HMmmppph, dan betapa lega-nya saya, karena SATC cuma mampir bentar di XXI.

Tapi tunggu dulu, perburuan belum berakhir. Bukan bini saya kalo menyerah. Meski sudah liat bajakannya, tetep selalu minta dicarikan DVD originalnya. Hiks..pas ke Bali kemarin, akhirnya belikan dia sekalian (karena mau kasih surprise dikit gitu) meski ampe malu sama yg jual, karena dikirain "Cong" dan malah ditawarin serial komplit-nya. Setan Alas !!!

And today,
Benar juga kata bini. Ada beberapa hal yang ternyata bisa dipelajari dari sebuah film drama,yang notabene kadang dianggap cemen kaum Adam. Ada beberapa hal yang menarik dari Sex and the City the Movie (jangan dibahas kalo soal merek, pastilah). Seperti pertanyaan dari artikel Carrie, about Love ....
Setelah menemukan cinta, akan kau apakan cinta itu ??? hmmm, hard to answer it well.
Belum lagi buku yang membuat bini saya PENGEN, and I' m so curious too with that book
The 50 Greatest Love Letters of All Time

Wahh, tumben-tumben-nya yak, saya juga jadi sok puitis, romantis gini. Ok, saya akan posting beberapa puisi yang dibaca Carrie di film yang lambaaaaaaaaaaaaaaaaattt banget saya tonton. Sex and the City ; the Movie

for you my dear...

ever thine
ever mine
ever ours

my lovely wife

Ps: click the pic above, for SATC website

Dec 27, 2008

Meaningfull ; If I were a boy

If I were a boy
Even just for a day
I’d roll out of bed in the morning
And throw on what I wanted and go
Drink beer with the guys
And chase after girls
I’d kick it with who I wanted
And I’d never get confronted for it
Because they’d stick up for me

If I were a boy
I think I could understand
How it feels to love a girl
I swear I’d be a better man
I’d listen to her
Cause I know how it hurts
When you lose the one you wanted
Cause he’s taken you for granted
And everything you had got destroyed

If I were a boy
I would turn off my phone
Tell everyone its broken
So they think
that I was sleeping alone
I’d put myself first
And make the rules as I go
Cause I know that she’d be faithful
Waiting for me to come home

If I were a boy
I think I could understand
How it feels to love a girl
I swear I’d be a better man
I’d listen to her
Cause I know how it hurts
When you lose the one you wanted (wanted)
Cause he’s taken you for granted (granted)
And everything you had got destroyed

It’s a little too late for you to come back
Say its just a mistake
Think I forgive you like that
If you thought I would wait for you
You thought wrong

But you're just a boy
You don’t understand (yea you don’t understand)
How it feels to love a girl
Someday you’ll wish you were a better man
You don’t listen to her
You don’t care how it hurts
Until you lose the one you wanted
Cause you've taken her for granted
And everything you had got destroyed
But you're just a boy…


Well, i have no time to post it last month.. coz of "cruel-hard-work-activity". My wife so addicted with this smash single. I've been crazy of it..And I've been asking so many friends about this rocka-fella goodie a.k.a B Y C. And this is their answer/opinion ;

well.
where can i start
this song is pretty dumb!
it is meaningful but who would want to be a boy like seriously!? (Fransiscca)

this song smells. why do you think most of boys have not fellings? this song is only talking about 10% of boys. if you don't understand that, you are too egoist to think about another person (like the boy descrived in the song) (Dewiq)

It's a great song, i think a lot of girls can relate to this song because sometimes it would be good to just.. be ourselves without having to worry what anyone thinks about, and without having to live up to standards (Jefrri a.k.a. Jupri item)

I like this song - and yes, it does make me think "yeah, I screwed up some time ago", and it is actually a relief hearing something that says "that's true, you did, feel what you gotta feel, do what you gotta do, and move on and be a better man". (Tommy)

There is nothing to actually hate about this song, it is honest and though it is somewhat one-sided, that's what it is to really hear someone out from the other side of your own perception of your own world where you think you knew everything and never thought you were wrong. (Melinda a.ka. Sweety Mommy)



ps: click the picture, to watch videoclip

Dec 4, 2008

Pilihan Tersulit ; tangisan penuh cinta

Bunga Kamboja

Bunga yang sangat lekat dalam benak saya mulai kecil, bertebaran di tanah-tanah makam..


Malam ini, sebelumnya kami tidak tahu apa yang direncanakan seluruh panitia penyelenggara acara. Tiba-tiba saja ada beberapa kuntum bunga kamboja di tiap-tiap penggalan lantai keramik khas ukiran Bali itu.


Ah, sial..... pasti ini model renungan-renungan malam yg gak jelas gitu deh. Batin saya. Saya berjanji, bahkan bersumpah, gak mau pakai nangis-nangisan segala seperti jaman saya ikut Paskibra waktu awal-awal di hari pelantikan dulu. Cemen.

Gak pakai nangis titik...!! tegas saya

Tiba-tiba, Mbak Mirna Head kota Makassar mematikan lampu (halah, gak penting).
" Teman-teman, selamat malam jelang pagi...Saya tahu semua lelah habis berjalan-jalan seharian dan diisi banyak kegiatan bersama. Karena itu saya ucapkan terimakasih karena sudah meluangkan waktunya"

Gak tahu dari arah mana, suara petikan dawai-dawai khas Cina (rasanya) tiba-tiba menjadi backing soundtrack situasi gelap itu. Hati saya masih saja bisa bercanda, menebak pemainnya adalah Kitaro.. (hehe MD diakalin).

"Ada beberapa kuntum Kamboja di depan Anda. Pilih dan ambillah satu bunga."
Kami semua menurut saja, dan memegang masing-masing satu bunga kamboja yg saya ingat banget, ini pasti yg berjatuhan di pinggiran kolam renang pagi tadi. Ya, PASTI.

"Teman, lihatlah jumlah kuntum bunga yang Anda pegang. Jumlahnya berbeda-beda. Jumlah orang-orang terkasih kita juga berbeda. Anggap jumlah itu mewakili, orang yang terdekat dengan hati Anda saat ini....bla.bla...bla.."

Saya masih menguap, ngantuk. Gak ngerti apa maksudnya. Saya hanya pilih, ANAK, ISTRI, AYAH, IBU, KAKAK.

Sampai...akhirnya suara mbak Mirna memandu kami lagi.
" Cabut satu-satu kuntum itu, bayangkan...siapa yg berani anda pertaruhkan, sampai terakhir diantara nama-nama itu, mana yang akan tetap menjadi prioritas hidup anda."

GOD.. it's really hard decission. Serta merta, air mata saya meleleh...Saya bingung harus pilih/cabut kuntum yg mana dan atas nama siapa. Mendapatkan 5 kuntum saja hati saya bingung, karena masih ada 1 Kakak saya lagi, sahabat-sahabat terdekat saya yang belum ter-cover dalam jumlah kuntum sialan itu (sial).

"Ayo beranikan, cabut mana yang berani kamu ikhlaskan....." tegas mbak Mirna.

Pertama, saya cabut kuntum KAKAK ...air mata saya meleleh di kedua pipi. Ingat masa kecil kami yg sangat benar-benar kompak tapi sekarang agak menjauh karena kesibukan masing-masing.

Kedua, saya cabut kuntum Ayah..dana pikiran saya langsung menerawang jauh, betapa susahnya dulu Ayah saya bejuang, bekerja, membesarkan Saya. Bodohnya, saya sendiri tidak ingat kapan tanggal ulang tahun Ayah saya...

3 pilihan tersulit, Ibu, Istri, dan putri saya....

Air mata saya semakin menjadi-jadi. Saya juga tidak perdulikan lagi, suara tangisan teman-teman disamping kanan-kiri dan depan-belakang saya....

Kali ini saya terisak-isak lagi...air mata rasanya menutupi seluruh pelupuk mata saya.
Saya tidak sanggup....saya tidak sanggup....untuk memilih mencabut kuntum yang mana.

Setelah sekian lama ...hening ....sepi. Hanya tangisan dan sesenggukan lirih saja. Sampai akhirnya...
" Teman...kita tidak pernah akan menyadari betapa berharganya orang lain, sampai kita benar-benar kehilangan mereka.

Jangan sampai kita kehabisan waktu memberikan kata cinta pada mereka, kasih sayang yang tulus, dan sentuhan-sentuhan yang kecil namun bermakna.

Saya yakin, kalian semua tidak sanggup mencabut semua kuntum itu...
Karena pada dasarnya kiata manusia yang baik dan penuh welas asih. Hanya kehidupan duniawi yang kadang membuat kita melupakan keberadaan mereka. Betapa pentingnya hidup mereka dan betapa bermaknanya mereka untuk keberadaan kita sampai detik ini.

Jangan lupa, rangkailah bunga-bunga itu. Jangan hanya lima, enam kuntum saja..Jadikanlah rangkaian penuh bunga, penuh kuntum yang mewakili semua orang terkasih kita. Dan jadikan hidup kita semakin berarti karena keberadaan mereka..."

...sampai acara selesai dan lampu dinyalakan pun...saya tetap menangis tersedu-sedu. Bukan hanya saya, semua....

tangisan itu...tangisan penuh cinta....

Nov 23, 2008

Permulaan : Memulai Hari Baru ...

Tapi pak, apa saya sanggup ?? Apa saya bisa ??
Saya bukan lulusan terbaik, juga bukan dari jajaran Universitas top ten negri ini,
dan bahkan saya harus menanggung anak dan istri
Apa keputusan saya tepat ?

Bung Rendra, ada hal penting yang harus tetap kita pegang teguh.
Saat Anda berpikir tidak bisa untuk mengerjakan sesuatu, pasti hasilnya adalah GAGAL

tapi saat Anda berpikir bisa dan mau mencoba, hasilnya antara 2 pilihan, yakni BERHASIL atau juga tetap GAGAL.

Nah, mindset seperti itu yang harus Anda tanamkan terlebih dulu. Tidak ada salahnya membangun sesuatu dari mimpi indah. Kalau Anda sudah 'malas' bermimpi pasti harapan dan keinginan Anda yang muluk-muluk itu akan tetap selamanya tidak bisa tercapai.

Trust me, the only constant is change !! Keep fight and prove it harder !! don't be afraid when the mountain so high. There's always a secret way deep down inside the valley.

Terimakasih pak atas segala pencerahan dan injeksi semangatnya. Salam hormat untuk keluarga....
Semoga tidak keberatan, saya ajak diskusi yang gak penting gini.....

beeeppp....

Saya akhiri pembicaraan via sms itu, meski masih harus menunggu balasan yang agak lama (karena saya paham kesibukannya) dari seorang 'mantan' narasumber dikala kemarin saya masih menjadi seorang produser acara sebuah acara di radio, pak Renald Kasali. Tapi beliau masih mau terus keep contact.

Hmm, andai saja waktu itu saya tidak ambil langkah berani untuk MECOBA MELANGKAH seperti katanya... mungkin sampai saat ini saya masih belum akan pernah melihat indahnya kota Makassar, berkesempatan melanglang buana kembali ke Denpasar, menikmati keindahan Jogyakarta, dan next project...Borneo I'm commmiiinngggg !!!

terimakasih Tuhan....

Nov 5, 2008

Berakhir : Menghilang ...

Hilang...

Pergi begitu saja ?
Tanpa pamit ?
Tanpa pesan ?

tanpa pertanggung jawaban ?
tanpa penjelasan dan alasan ?

Inget cerita teh Reza yang tiba-tiba menghilang di bandara Soekarno Hatta dan membuat semua kelabankan, panik dan bertanya-tanya kemana dia pergi. Mungkin sama seperti saya saat ini. Bagi beberapa orang yang tidak saya pamiti, mungkin merasa saya sangat arogan, seenak udel nya sendiri dan tanpa tanggung jawab pergi begitu saja.

Bukan...tidak....dan... salah.

Saya sudah pamit pada beberapa orang yang memang dan wajib saya pamiti. Entah dia mengaku atau merasa tidak saya pamiti, itu urusan dia.

Untuk beberapa kawan yang merasa banyak duga, banyak pikiran jelek...Biarlah, saya pergi saat ini. Besok saya akan hadir, dan berjanji untuk menemui semua lagi.

Ya ..esok...
saya tidak tahu kapan pastinya.
karena keadaan...yang memaksa saya seperti ini.

I just wanna disappear !! only for this moment...please ..e..e..e

Berakhir : Akhirnya...

Selama hampir 11 tahun, hidup saya berputar - putar diantara 3 hal ; mic, lagu, dan telpon.
Dan bisa dikatakan AKHIRNYA DATANG JUGA.


DATANG waktu bagi saya untuk mengakhirinya....
Don't ask me, what I feel deep inside my heart ? Betapa ribuan lagu, kenangan dan cerita hidup saya terukir dan berjalan sangat penuh warna dengan pekerjaan yang saya anggap sangat-sangat menyenangkan itu.

MENJADI PENYIAR RADIO ?? Emang bisa mencukupi kebutuhan mu nantinya ?
Kalimat yang ingin saya buktikan pada Mama, kalo memang dugaannya salah. Buktinya hampir 11 tahun ini, saya alhamdulillah masih mampu memenuhi kebutuhan, dari HANYA menjadi seorang penyiar radio.

Keputusan dan tekad untuk 'membuktikan' itulah yang juga mengantarkan saya pada keputusan untuk pergi meninggalkan, KissFM yang menjadi "Sekolah Dasar" saya di dunia broadcast, dan memilih untuk "kuliah" di sebuah radio kenamaan (katanya sih) bernamakan SS . Mimpi dan harapan saya belum berhenti, karena dalam benak dan pikiran saya, keputusan itu tepat. Karena saya merasa 'naik tingkatan' atau 'naik kasta' atau 'naik prestige' dengan nama besar 'pabrik' baru saya itu. Masih didukung ahli-ahli yang bertebaran di dalamnya, sehingga gairah dan keinginan untuk memetik sari ilmu itu semakin besar-berkobar, menyala-nyala dan pastinya TAK TERHENTIKAN.

Hmmmph,
ternyata semua tidak berjalan seperti yang kita inginkan...

Tapi..
Tungu, tunggu dulu....ternyata saya salah. Saya RALAT...
ternyata semua seperti yang saya inginkan (waktu itu).

Awal pertama kali saya masuk di radio SS, entah kenapa bisa, pikiran kecil saya sedikit memberi bisikan, dan berkata ;
" Kamu hanya akan bertahan 2 tahun saja, tidak lebih"

Damnnn !!
Ternyata benar. Saya tidak sekedar nge-cap, sok Mama Laurent, atau sok di pas-pasin ato apalah. Anda tidak percaya pun juga tidak ada ruginya bagi saya.
Tapi....satu hal yang bisa saya ambil hikmahnya...
Ternyata yang terjadi hari ini, sebagian dari 'harapan' dan doa kita di masa lalu.

Kembali mundur beberapa tahun yang lalu. Pikiran saya pun juga berpikir, saya juga tidak mau kok SELAMANYA jadi PENYIAR RADIO..
Waktu itu impian saya dikala masih culun...
- Nikah di usia muda (supaya pas anak udah gede, kita gak tua-tua banget)
- Kerja kantoran, di tempat gede dengan posisi yang lumayan enak, dan karir jelas.
- Pulang naik mobil disambut anak istri
- dan bisa siaran sekali-kali. Hanya untuk melampiaskan kangen saja.... 2 minggu sekali juga boleh, tapi milih acara yang high rating dan banyak incoming call-nya ...

Haaahahahaha...harapan dan mimpi anak culun yang aneh !!!

Oct 11, 2008

(efek) Laskar Pelangi

Semalam pas ON AIR, tiba-tiba dapat sms dari bini:

Sandy kasian pa..nangis terus. Aq ketok rumahnya, tnyt lg sakit. Untung obat batuknya Dva msh ada. Aq kasihkan k Sandy. plus tak kash susunya Dva.tp bkn dotnya Dva lho. kasian aja.meski miskin kan Sandy tetep pnya hak utk sehat.hehehe.habis liat Laskar Pelangi soalnya.

Sms yang membanggakan bagi Saya, sebagai suaminya..dan (jujur) saya bahagia diberi pendamping spt dia.

Tetangga pas samping rumah, (maaf) ada yang kurang mampu, atau boleh dibilang sangat miskin dan kekurangan. Meskipun dibanding kami yang juga gak berlebih-lebih amat.

Dibandingkan Deeva, Sandy nama anak balita laki yang tidak terurus, suka sakit-sakitan. Makan nasi kalau ada, susu? tentu tidak. Cuma air gula saja. Jangan ditanya pakaian, mainan, dsb yang dibandingkan Deeva (maaf bukan maksud pamer) gak ada apa-apanya.

Truss, apa hubungannya dengan Laskar Pelangi ??
Ya itu dia, habis Kamis kemarin liat...bagi kami film itu memang memberi pesan moral :
- Jangan menyerah untuk menggapai mimpi
- Dannn, meski miskin, orang berhak mendapatkan pendidikan...

Nah, bini saya mungkin terinspirasi..meski (tetangga) saya miskin, dia juga berhak untuk sehat. tanpa dibedakan dengan derajat yang lebih kaya. Kadang saja kita gak sadar, dan menganggap mereka yang 'kurang' seberuntung kita memang pantas untuk 'kekurangan'. Miskin ya miskin saja.

Tapi tidak, hari ini Laskar Pelangi juga membuka mata kami, ternyata meski miskin mereka masih berhak mendapatkan sesuatu 'hak' yang sama seperti kita. Kesehatan, Pendidikan, Kesejahteraan, Pekerjaan, dsb.

Oct 9, 2008

THE REASON FOR RESIGNATION

Such a long time ago, I've got an e-mail from mbak Iping - suarasurabaya.net . Don't know why, I keep it inside my inbox. I thought, it could be important (for me) future !!. Now days, when "that time" is too close for me, it's necessary need to read. Very inspiring, and get the message !!


+++ Mengapa KARYAWAN meninggalkan perusahaan? +++
WHY TO MOVE (OR NOT TO MOVE)

Mengapa karyawan meningggalkan perusahaan (atau paling tidak sering ngedumel)? Berikut ini petikan dari bukunya Haris Priyatna yang berjudul Azim Premji, "Bill Gates" dari India (terbitan Mizania 2007). Azim Premji adalah milyuner muslim dari India yang telah menyulap Wipro, dari sebuah perusahaan minyak goreng menjadi konglomerasi perusahaan dengan salah satunya adalah Wipro Technologies yang merupakan ikon kebangkitan industri teknologi informasi di India. Dia urutan ke-21 orang terkaya di dunia versi Forbes 2007. Azim dikenal sebagai milyuner yang bergaya hidup sederhana. Berikut ini pandangan Premji tentang mengapa karyawan betah dan tidak betah dengan perusahaan. Wipro sendiri memiliki tinkat turn-over (kepindahan) karyawan yang sangat rendah, padahal gajinya tidak lebih tinggi dibandingkan perusahaan sejenis seperti Infosys dan TCS.

Mengapa KARYAWAN meninggalkan perusahaan?
Banyak perusahaan yang mengalami persoalan tingginya tingkat pergantian karyawan. Betapa orang mudah keluar-masuk perusahaan itu. Orang meninggalkan perusahaan untuk gaji yang lebih besar, karier yang lebih
menjanjikan, lingkungan kerja yang lebih nyaman, atau sekedar alasan pribadi. Tulisan ini mencoba menjelaskan persoalan ini.

Belum lama ini, Sanjay, seorang teman lama yang merupakan desainer software senior, mendapatkan tawaran dari sebuah perusahaan internasional prestisius untuk bekerja di cabang operasinya di India sebagai pengembang software. Dia tergetar oleh tawaran itu. Sanjay telah mendengar banyak tentang CEO
perusahaan ini, pria karismatik yang sering dikutip di berita-berita bisnis karena sikap visionernya. Gajinya hebat. Perusahaan itu memiliki kebijakan SDM ramah karyawan yang bagus, kantor yang masih baru, dan teknologi mutakhir, bahkan sebuah kantin yang menyediakan makanan lezat. Sanjay segera menerima tawaran itu. Dua kali dia dikirim ke luar negeri untuk pelatihan. "Saya sekarang menguasai pengetahuan yang paling baru", katanya tak lama setelah bergabung. Ini betul-betul pekerjaan yang hebat dengan teknologi mutakhir.

Ternyata, kurang dari delapan bulan setelah dia bergabung, Sanjay keluar dari pekerjaan itu. Dia tidak punya tawaran lain di tangannya, tetapi dia mengatakan tidak bisa bekerja di sana lagi. Beberapa orang lain di departemennya pun berhenti baru-baru ini. Sang CEO pusing terhadap tingginya tingkat pergantian karyawan. Dia pusing akan uang yang dia habiskan dalam melatih mereka. Dia bingung karena tidak tahu apa yang terjadi. Mengapa karyawan berbakat ini pergi walaupun gajinya besar ? Sanjay berhenti untuk satu alasan yang sama yang mendorong banyak orang berbakat pergi. Jawabannya terletak pada salah satu penelitian
terbesar yang dilakukan oleh Gallup Organization. Penelitian ini menyurvei lebih dari satu juta karyawan dan delapan puluh ribu manajer, lalu dipublikasikan dalam sebuah buku berjudul First Break All the Rules.

Penemuannya adalah sebagai berikut:
Jika orang-orang yang bagus meninggalkan perusahaan, lihatlah atasan langsung/tertinggi di departemen mereka.
Lebih dari alasan apapun, dia (atasan) adalah alasan orang bertahan dan berkembang dalam organisasi. Dan dia adalah alasan mengapa mereka berhenti, membawa pengetahuan, pengalaman, dan relasi bersama mereka. Biasanya langsung ke pesaing. Orang meninggalkan manajer/direktur anda, bukan perusahaan, tulis Marcus Buckinghamdan Curt Hoffman penulis buku First Break All the Rules. Begitu banyak uang yang telah dibuang untuk menjawab tantangan mempertahankan orang yang bagus - dalam bentuk gaji yang lebih besar, fasilitas dan pelatihan yang lebih baik. Namun, pada akhirnya, penyebab kebanyakan orang keluar adalah manajer. Kalau Anda punya masalah pergantian karyawan yang tinggi, lihatlah para manajer/direktur Anda terlebih dahulu. Apakah mereka membuat orang-orang pergi?
Dari satu sisi, kebutuhan utama seorang karyawan tidak terlalu terkait dengan uang, dan lebih terkait dengan bagaimana dia diperlakukan dan dihargai.
Kebanyakan hal ini bergantung langsung dengan manajer di atasnya.

Uniknya, bos yang buruk tampaknya selalu dialami oleh orang-orang yang bagus. Sebuah survei majalah Fortune beberapa tahun lalu menemukan bahwa hampir 75 persen karyawan telah menderita di tangan para atasan yang sulit. Dari semua penyebab stres di tempat kerja, bos yang buruk kemungkinan yang paling parah. Hal ini langsung berdampak pada kesehatan emosional dan produktivitas karyawan. Pakar SDM menyatakan bahwa dari semua bentuk tekanan, karyawan menganggap penghinaan di depan umum adalah hal yang paling tidak bisa diterima. Pada kesempatan pertama, seorang karyawan mungkin tidak pergi, tetapi pikiran untuk melakukannya telah tertanam. Pada saat yang kedua, pikiran itu diperkuat. Pada saat yang ketiga kalinya, dia mulai mencari pekerjaan yang lain. Ketika orang tidak bisa membalas kemarahan secara terbuka, mereka melakukannya dengan serangan pasif, seperti: dengan membandel dan memperlambat kerja, dengan melakukan apa yang diperintahkan saja dan tidak memberi lebih, juga dengan tidak menyampaikan informasi yang krusial kepada sang bos.

Seorang pakar manajemen mengatakan, jika Anda bekerja untuk atasan yang tidak menyenangkan, Anda biasanya ingin membuat dia mendapat masalah. Anda tidak mencurahkan hati dan jiwa di pekerjaan itu. Para manajer bisa membuat karyawan stres dengan cara yang berbeda-beda: dengan terlalu mengontrol, terlalu curiga, terlalu mencampuri, sok tahu, juga terlalu mengecam. Mereka lupa bahwa para pekerja bukanlah aset tetap, mereka adalah agen bebas. Jika hal ini berlangsung terlalu lama, seorang karyawan akan berhenti - biasanya karena masalah yang tampak remeh. Bukan pukulan ke-100 yang merobohkan seorang yang baik, melainkan 99 pukulan sebelumnya. Dan meskipun benar bahwa orang meninggalkan pekerjaan karena berbagai alasan, untuk kesempatan yang lebih baik atau alasan khusus, mereka yang keluar itu sebetulnya bisa saja bertahan, kalau bukan karena satu orang yang mengatakan kepada mereka, seperti yang dilakukan bos Sanjay: Kamu tidak penting. Saya bisa mencari puluhan orang seperti kamu.

Meskipun tampaknya mudah mencari karyawan, pertimbangkanlah untuk sesaat biaya kehilangan seorang karyawan yang berbakat. Ada biaya untuk mencari penggantinya. Biaya melatih penggantinya. Biaya karena tidak memiliki seseorang untuk melakukan pekerjaan itu sementara waktu. Kehilangan klien dan relasi yang telah dibina oleh orang tersebut. Kehilangan moril sejawat kerjanya. Kehilangan rahasia perusahaan yang mungkin sekarang dibocorkan oleh orang tersebut kepada perusahaan lain. Plus, tentu saja, kehilangan reputasi perusahaan. Setiap orang yang meninggalkan sebuah korporasi akan menjadi dutanya, entah tentang kebaikan atau keburukan. Demikian pesan Azim Premji. Bagaimana pendapat Anda (sebagai bawahan maupun atasan) ?


Hmpph ...how about you ?
Let me sure..this is the sign for me..to find Lentera Jiwa (finally)



LENTERA JIWA (sebuah jawaban)

"Bang Andy berani keluar dari Metro TV dan mengejar Lentera Jiwanya karena Bang Andy sudah mapan secara finansial. Tapi bagaimana dengan mereka yang jangankan untuk mengejar Lentera Jiwanya, untuk makan sehari-hari saja sudah setengah mati. Seandainya Bang Andy belum mapan, apakah Bang Andy juga berani keluar dari Metro TV untuk mengejar Lentera Jiwa Bang Andy?"

Itu salah satu komentar pembaca menanggapi tulisan saya "Lentera Jiwa" di Andy's Corner beberapa waktu lalu. Komentar senada juga tak kalah banyak. Sebagian bahkan menganggap di jaman susah seperti sekarang ini, bisa mendapat pekerjaan saja sudah harus bersyukur. Boro-boro mengejar "Lentera Jiwa". Bayu, seorang anak muda yang bertugas di imigrasi Bandara Soekarno-Hatta, setelah melihat nama di paspor saya wajahnya langsung berubah sumringah. Senyumnya melebar dan matanya menatap saya dengan pandangan berbinar-binar (setidaknya itu yang saya rasakan). Dia mengaku senang bertemu saya. Sebab, katanya, setelah membaca tulisan 'Lentera Jiwa', ada pertanyaan yang mengganggu pikirannya.

"Saya ikut senang Pak Andy sudah menemukan Lentera. Cuma saya masih penasaran, apakah setiap orang akan menemukan lentera jiwanya?" Ujar Bayu penuh semangat. Dalam percakapan singkat saat ketika saya hendak ke Boston itu, Bayu bercerita dia membaca tulisan "Lentera Jiwa" yang saya tulis itu melalui milis yang dikirim ke alamat emailnya. Pertanyaan Bayu itu tidak sempat saya jawab. Saya sudah harus berangkat sementara dia juga sudah harus memeriksa paspor penumpang lain.

Di atas pesawat, pikiran saya masih terganggu oleh pertanyaan Bayu. Apakah setiap orang akan menemukan Lentera Jiwanya? Pertanyaan yang seakan mewakili pertanyaan banyak pembaca tulisan "Lentera Jiwa". Memang, setelah tulisan itu saya muat di Andy's Corner, entah siapa yang memulai, dalam tempo singkat tulisan tersebut beredar dari milis ke milis, ke berbagai alamat email, dan akhirnya berbalik ke saya
melalui email, sms, bahkan facebook.

Tanggapan atas tulisan itu macam-macam. Sudut pandangnya juga berbeda-beda. Setiap orang memberikan tanggapan sesuai persepsi masing-masing. Sungguh menarik. Bahkan ketika saya menjadi tamu di sebuah radio di Kemang, yang mengangkat topik soal Lentera Jiwa, tanggapan yang masuk juga beraneka ragam.

Sebagian pendengar mengatakan dalam hal pekerjaan, mereka lebih mencari "aman" dengan menjadi karyawan di sebuah karena risikonya lebih kecil. Sementara pendengar lain mengaku lebih memilih berwirausaha daripada bekerja untuk orang dan tidak bahagia. Lentera jiwa oleh mereka dimaknai sangat sempit: Siapa yang bekerja untuk dirinya sendiri, merekalah yang sudah menemukan lentera jiwanya. Sementara mereka yang bekerja sebagai pegawai di perusahaan, adalah mereka yang belum menemukan lentera jiwanya.

Menerjemahkan lentera jiwa secara sempit seperti itu sungguh menyesatkan. Lentera jiwa seseorang tidak ditentukan oleh apakah dia bekerja untuk orang lain sebagai karyawan atau bekerja untuk dirinya sendiri. Lentera jiwa seseorang juga tidak ditentukan oleh jabatan, pangkat, gaji, atau jenis pekerjaan. Siapa pun dia, apapun pangkatnya, jabatannya, dan apapun jenis pekerjaan serta berapa pun gajinya, dia bisa saja menemukan lentera jiwanya.

Pangkat tinggi, posisi di puncak, dan gaji besar bukan ukuran yang dipakai untuk menilai apakah seseorang sudah menemukan lentera jiwanya atau belum. Banyak yang yang memiliki kedudukan tinggi, gaji bedar, ternyata tidak bahagia dalam pekerjaannya. Kalaupun dia tetap bertahan, lebih karena faktor rasa aman, tidak berani mengambil risiko, atau sudah pada tahap "nrimo" atas nasibnya. Orang semacam ini belum menemukan lentera jiwanya.

Ukuran yang paling sederhana untuk mengukur apakah dalam bekerja, dalam berkarir, kita sudah menemukan lentera jiwa kita atau belum adalah kebahagiaan. Apakah dalam mengerjakan tugas kita sehari-hari kita bahagia? Tidak perduli apakah kita bekerja sebagai karyawan atau wirausaha, apakah kita bahagia? Tidak perduli gaji kita kecil atau besar, apakah kita senang mengerjakan tugas yang diberikan kepada kita? Apakah
kita mengerjakannya dengan hati atau sekadar demi mempertahankan hidup?

Suatu malam, menjelang toko-toko tutup di sebuah mega mall di Jakarta, saya ke toilet. Ruangannya bersih dan harum. Ada dua petugas cleaning service sedang bekerja. Mereka begitu ceria, begitu riang. Padahal di tengah malam itu hampir semua orang sudah kehabisan enerji. Kok mereka masih bersemangat? Karena penasaran, saya bertanya kepada mereka mengapa terlihat ceria. Bukankah pekerjaan membersihkan
toilet pekerjaan yang tidak menyenangkan? Mereka balik menatap saya dengan pandangan aneh. "Kami senang kok mengerjakannya," ujar salah satu dari mereka.

Beberapa hari kemudian, seorang pembaca Andy's Corner memberi komentar tentang tulisan "Lentera Jiwa". Isinya kurang lebih begini, "Pak Andy, saya bekerja sebagai office boy. Saya bahagia mengerjakan tugas-tugas saya karena saya bisa melayani orang lain. Saya sudah menemukan Lentera Jiwa saya".

Dua kisah di atas mungkin bisa menunjukkan lentera jiwa itu bukan milik mereka yang berkedudukan tinggi atau bergaji besar. Jika Anda bekerja sebagai pegawai negeri dan Anda bahagia mengerjakan tugas-tugas Anda, dan pekerjaan itu sesuai dengan cita-cita Anda sewaktu sekolah dulu, boleh jadi Anda sudah menemukan lentera jiwa Anda. Begitu pula Anda yang keluar dari pekerjaan Anda sebagai karyawan, dan mengambil risiko meninggalkan kedudukan dan gaji tetap Anda, untuk merintis usaha yang Anda sukai dan
ternyata membuat Anda bahagia , bisa jadi Anda juga sudah menemukan lentera jiwa Anda.

Kembali ke pertanyaan Bayu tadi, apakah setiap orang bisa menemukan lentera jiwanya? Jawabannya relatif. Ada yang sudah tahu lentera jiwanya ada di tempat lain, bukan di tempat dia bekerja sekarang, tetapi dia tidak berani atau tidak mampu menggapainya. Tidak mampu atau tidak berani karena risiko yang dihadapi terlalu tinggi. Boleh jadi karena dia harus memikirkan keluarga, anak, istri, atau suami. Memikirkan orang-orang yang secara finansial bergantung padanya. Jika dia meninggalkan pekerjaan yang sekarang untuk mengejar lentera jiwanya, bisa jadi dia bahagia tetapi orang lain tidak.

Ada juga yang sampai sejauh ini belum mengetahui secara persis apa lentera jiwanya. Dia belum menemukan pekerjaan apa yang dapat membuatnya bahagia dan bergairah untuk menjalaninya. Ada juga yang karena tidak ada pilihan. Sudah mendapat pekerjaan yang sekarang saja sudah patut disyukuri. Boro-boro mengejar lentera jiwanya.

Lentera jiwa bukan persoalan salah atau benar. Tidak ada yang salah dan tidak ada yang benar di sini. Persoalannya hanya pada keinginan kita untuk mencari kebahagiaan sebagai manusia. Dalam hal ini konteksnya adalah pekerjaan dan karir. Namun untuk mencapai kebahagiaan tersebut kadang seseorang harus menempuh risiko.

Risiko itulah yang juga saya tempuh ketika harus memilih apakah bekerja untuk Majalah TEMPO yang sudah besar atau menjadi reporter di koran Bisnis Indonesia yang baru diterbitkan. Juga ketika memilih pindah ke Majalah MATRA justru pada saat karir saya di Bisnis Indonesia sedang menanjak pesat. Bukannya jantung istri saya tidak mau copot ketika saya memutuskan pindah dari MATRA, dalam posisi menuju pemimpin redaksi, ke harian Media Indonesia yang baru bangkit setelah harian Prioritas dibreidel.

Pada saat itu, jangan ditanya soal finansial. Secara finansial saya jauh dari mapan. Apalagi saya harus membantu kehidupan kakak-kakak saya. Tetapi ada sesuatu dalam hati ini yang selalu menganggu. Sesuatu yang terus mendorong saya untuk mendapatkan ''sesuatu''. Sesuatu yang membuat saya merasa bahagia. Mungkin itu yang kini saya sadari , bahwa "sesuatu" itu adalah "Lentera Jiwa" saya.

Nah, kutipan ANDY semoga bermanfaat buat Kamu...
Hmmmph, masih bingung ?? merasa belum menemukan ? atau jangan-jangan memang kita benar2 cari aman dan mengacuhkan Lentera Jiwa kita itu ?? Semua terserah ANDA !!!


*)klik banner ANDY, untuk source berita

Lentera Jiwa - Andy F. Noya (1)

Banyak yang bertanya mengapa saya mengundurkan diri sebagai pemimpin redaksi Metro TV. Memang sulit bagi saya untuk meyakinkan setiap orang yang bertanya bahwa saya keluar bukan karena 'pecah kongsi' dengan Surya Paloh, bukan karena sedang marah atau bukan dalam situasi yang tidak menyenangkan. Mungkin terasa aneh pada posisi yang tinggi, dengan 'power' yang luar biasa sebagai pimpinan sebuah stasiun televisi berita, tiba-tiba saya mengundurkan diri.

Dalam perjalanan hidup dan karir, dua kali saya mengambil keputusan sulit. Pertama, ketika saya tamat STM. Saya tidak mengambil peluang beasiswa ke IKIP Padang. Saya lebih memilih untuk melanjutkan ke Sekolah Tinggi Publisistik di Jakarta walau harus menanggung sendiri beban uang kuliah. Kedua, ya itu tadi, ketika saya memutuskan untuk mengundurkan diri dari Metro TV.

Dalam satu seminar, Rhenald Khasali, penulis buku Change yang saya kagumi, sembari bergurau di depan ratusan hadirin mencoba menganalisa mengapa saya keluar dari Metro TV. ''Andy ibarat ikan di dalam kolam. Ikannya terus membesar sehingga kolamnya menjadi kekecilan. Ikan tersebut terpaksa harus mencari kolam yang lebih besar.''

Saya tidak tahu apakah pandangan Rhenald benar. Tapi, jujur saja, sejak lama saya memang sudah ingin mengundurkan diri dari Metro TV. Persisnya ketika saya membaca sebuah buku kecil berjudul Who Move My Cheese.Bagi Anda yang belum baca, buku ini bercerita tentang dua kurcaci. Mereka hidup dalam sebuah labirin yang sarat dengan keju. Kurcaci yang satu selalu berpikiran suatu hari kelak keju di tempat mereka
tinggal akan habis. Karena itu, dia selalu menjaga stamina dan kesadarannya agar jika keju di situ habis, dia dalam kondisi siap mencari keju di tempat lain. Sebaliknya, kurcaci yang kedua, begitu yakin sampai kiamat pun persediaan keju tidak akan pernah habis.

Singkat cerita, suatu hari keju habis. Kurcaci pertama mengajak sahabatnya untuk meninggalkan tempat itu guna mencari keju di tempat lain. Sang sahabat menolak. Dia yakin keju itu hanya 'dipindahkan' oleh seseorang dan nanti suatu hari pasti akan dikembalikan. Karena itu tidak perlu mencari keju di tempat lain. Dia sudah merasa nyaman. Maka dia memutuskan menunggu terus di tempat itu sampai suatu hari keju yang hilang akan kembali. Apa yang terjadi, kurcaci itu menunggu dan menunggu sampai kemudian mati kelaparan. Sedangkan kurcaci yang selalu siap tadi sudah menemukan labirin lain yang penuh keju. Bahkan jauh lebih banyak dibandingkan di tempat lama.

Pesan moral buku sederhana itu jelas: jangan sekali-kali kita merasa nyaman di suatu tempat sehingga lupa mengembangkan diri guna menghadapi perubahan dan tantangan yang lebih besar. Mereka yang tidak mau berubah, dan merasa sudah nyaman di suatu posisi, biasanya akan mati digilas waktu.

Setelah membaca buku itu, entah mengapa ada dorongan luar biasa yang menghentak-hentak di dalam dada. Ada gairah yang luar biasa yang mendorong saya untuk keluar dari Metro TV. Keluar dari labirin yang selama ini membuat saya sangat nyaman karena setiap hari 'keju' itu sudah tersedia di depan mata. Saya juga ingin
mengikuti 'lentera jiwa' saya. Memilih arah sesuai panggilan hati. Saya ingin berdiri sendiri.

Maka ketika mendengar sebuah lagu berjudul 'Lentera Jiwa' yang dinyanyikan Nugie, hati saya melonjak-lonjak. Selain syair dan pesan yang ingin disampaikan Nugie dalam lagunya itu sesuai dengan kata hati saya, sudah sejak lama saya ingin membagi kerisauan saya kepada banyak orang.

Dalam perjalanan hidup saya, banyak saya jumpai orang-orang yang merasa tidak bahagia dengan pekerjaan mereka. Bahkan seorang kenalan saya, yang sudah menduduki posisi puncak di suatu perusahaan asuransi asing, mengaku tidak bahagia dengan pekerjaannya. Uang dan jabatan ternyata tidak membuatnya bahagia. Dia merasa 'lentera jiwanya' ada di ajang pertunjukkan musik. Tetapi dia takut untuk melompat. Takut untuk memulai dari bawah. Dia merasa tidak siap jika kehidupan ekonominya yang sudah mapan berantakan. Maka dia menjalani sisa hidupnya dalam dilema itu. Dia tidak bahagia.

Ketika diminta untuk menjadi pembicara di kampus-kampus, saya juga menemukan banyak mahasiswa yang tidak happy dengan jurusan yang mereka tekuni sekarang. Ada yang mengaku waktu itu belum tahu ingin menjadi apa, ada yang jujur bilang ikut-ikutan pacar (yang belakangan ternyata putus juga) atau ada yang karena solider pada teman. Tetapi yang paling banyak mengaku jurusan yang mereka tekuni sekarang -- dan membuat mereka tidak bahagia -- adalah karena mengikuti keinginan orangtua.

Dalam episode Lentera Jiwa (tayang Jumat 29 dan Minggu 31 Agustus 2008), kita dapat melihat orang-orang yang berani mengambil keputusan besar dalam hidup mereka. Ada Bara Patirajawane, anak diplomat dan lulusan Hubungan Internasional, yang pada satu titik mengambil keputusan drastis untuk berbelok arah dan menekuni dunia masak memasak. Dia memilih menjadi koki. Pekerjaan yang sangat dia sukai dan menghantarkannya sebagai salah satu pemandu acara masak-memasak di televisi dan kini memiliki restoran sendiri. ''Saya sangat bahagia dengan apa yang saya kerjakan saat ini,'' ujarnya. Padahal, orangtuanya menghendaki Bara mengikuti jejak sang ayah sebagai dpilomat.

Juga ada Wahyu Aditya yang sangat bahagia dengan pilihan hatinya untuk menggeluti bidang animasi. Bidang yang menghantarkannya mendapat beasiswa dari British Council. Kini Adit bahkan membuka sekolah animasi. Padahal, ayah dan ibunya lebih menghendaki anak tercinta mereka mengikuti jejak sang ayah sebagai dokter.
Simak juga bagaimana Gde Prama memutuskan meninggalkan posisi puncak sebuah perusahaan jamu dan jabatan komisaris di beberapa perusahaan. Konsultan manajemen dan penulis buku ini memilih tinggal di Bali dan bekerja untuk dirinya sendiri sebagai public speaker.

Pertanyaan yang paling hakiki adalah apa yang kita cari dalam kehidupan yang singkat
ini? Semua orang ingin bahagia. Tetapi banyak yang tidak tahu bagaimana cara mencapainya. Karena itu, beruntunglah mereka yang saat ini bekerja di bidang yang dicintainya. Bidang yang membuat mereka begitu bersemangat, begitu gembira dalam menikmati hidup. ''Bagi saya, bekerja itu seperti rekreasi. Gembira terus. Nggak ada capeknya,'' ujar
Yon Koeswoyo, salah satu personal Koes Plus, saat bertemu saya di kantor majalah Rolling Stone. Dalam usianya menjelang 68 tahun, Yon tampak penuh enerji. Dinamis. Tak heran jika malam itu, saat pementasan Earthfest2008, Yon mampu melantunkan sepuluh lagu tanpa henti. Sungguh luar biasa. ''Semua karena saya mencintai pekerjaan saya. Musik adalah dunia saya. Cinta saya. Hidup saya,'' katanya.

Berbahagialah mereka yang menikmati pekerjaannya.
Berbahagialah mereka yang sudah
mencapai taraf bekerja adalah berekreasi.
Sebab mereka sudah menemukan lentera jiwa
mereka.

Sengaja saya posting disini, tulisan bang ANDY di Andy's Forum yang sangat-sangat menginspirasi banyak orang. Dan membuat milis-milis sibuk membahas "Lentera Jiwa". Beberapa yang tercetak tebal, benar-benar menginspirasi semuanya, dan saya pribadi.

Sep 29, 2008

Mraz-addict

Lagi...lagi...
Pikiran, mulut, dan suara..teracuni Mr.A-Z si Jason Mraz.
Single kojo I'm Yours MEMANG D.A.H.S.Y.A.T


Demen banget sama , part bridge-nya yang ;

I fell right through the cracks
and now I'm trying to get back
Before the cool done run out
I'll be giving it my bestest
Nothing's going to stop me but divine intervention
I reckon it's again my turn to win some or learn some

pas banget dengan 'tema' hati of da week !!
GAK usah banyak cing cong deh..
Langsung deh, denger sendiri. Klik gambar diatas untuk youtube, dan liriknya.

Sep 28, 2008

First preview..Hot JOLIE (again)


Weeeewwww, after the most hillarious WANTED, Angelina Jolie’s Changeling has released it first poster featuring the face of Angie and a little boy. The movie is set to hit theaters on October 24.
I don't know...how much I like her acting style...
Btw, in other news, Brad Pitt and Angelina Jolie recently gave $1 million to fund Human Rights Watch’s work in Burma and Zimbabwe. The gift will help to continue document and exposing horrifying abuses in both countries and pressure them for change...
Really-really good couple ever !! Best blend of the year !!

Karir Plintat Plintut

Sore masih belum menggantung gelap, baru aja kebangun. itupun gegara hp bunyi. Sial, tertera nomor kantor, satu dari sekian nomor yang rasanya saya ingin black list dari satelitnya langsung...hahaha. Sambil berharap bukan sesuatu yang 'repotin',
“Hallo....maaf ganggu”
Ternyata salah satu dari tim Riset kantor. Namanya juga tim R&D Riset and Development, pasti gak jauh-jauh yang ditanyain, di survey, dimintai opini, dimintai penilaian atas sesuatu, dsb dsb..
Dengan suara parau, setengah bangun tidur + masih batuk akut :) akhirnya meluncurlah jawaban-jawaban sok keren demi melayani sesi wawancara. Seperti biasanya, mirip ditodong wartawan2 infotainment klarifikasi soal gosip ..hehehe. Kali ini temanya seputar KARIR......hmmm menarik juga

Menurut kamu apa karir itu?
Wahh, kalau sesuai kamus susah dah inget pengertian aslinya paan. Tapi berhubung jawaban merupakan cerminan dan opini pribadi, okelah I try to make the right answer :)
Karir itu menurut saya, merupakan pencapaian atau tingkatan dalam pengembangan kompetensi dan kemampuan diri.

Antara gaji, fasilitas dan bonus, wich is yang paling penting men support karir?
Hmm, berat juga..tapi menurut saya yang paling mempengaruhi seseorang semakin terpacu adalah gaji dan fasilitas, kalo bonus gak dulu kali ya. Karena namanya bonus, pasti sesuatu yang gak bisa banget kita harapkan...ya just bonus. It's a bonus, gak lebih.
Gaji ini yang penting karena jujur lahhh, kita kerja ekspektasinya ya gaji. Dengan karir naik, pasti faktor penunjang bernama GAJI sangat kita harapkan bisa ikut terkaytrol naik juga.
Sementara soal fasilitas, naaahh ini juga very very supporting all career activities. kantor yang memberikan fasislitas karyawannya, pasti akan sangat mampu mengembangkan kompetensi dirinya dengan bantuan instrumen2 faslitas itu. Nah, kalo karir kita naik dan fasilitas masih sama-sama itu saja, ya sama juga bo'ong...lalu dimana yang namanya peningkatan kartir itu ??

Menurut kamu di tempat kerja kamu, apakah peningkatan karir itu ada?
Hmmm, berat ya Jeng...kalo saya jawab ini bisa-bisa saya di grounded dari dunia nyata ini dan dikirim ke alam baka..hahaha. Tapi okelah, jujur karena struktur organisasi dalam dunia broadcast itu sempit – pendek – atau apalah sebutannya, maka progress peningkatan karir itu tidak bisa secepat perusahaan lain yang lebih lebar jajaran organisasinya, dan lebih nampak pergerakannya. Nah, di radio anggap aja kayak nonton bioskop, siapa datang duluan ya dapat tempat enak duluan. Kita bisa nempatin kursi yang enak itu, kalo si Empunya pindah, pergi tanpa pamit, atau mati atau bahkan kosong belum dipilih. Gitu kan ??

Jadi anda pesimis dengan progress karir di tempat anda sekarang??
Hmmm, sedikit banyak..IYA. Meskipun saya akui, di tempat kerja saya..instrumen atau pacuan untuk sama sama mengembangkan karir itu ada, dan senior pasti bantu. Tapi berhubung “kue” itu sedikit, dan tidak bisa dibagi rata, makanya tidak semua bisa menikmati potongan lezatnya. Bisa saja sebagian orang hanya dapat remahnya saja, atau sejenisnya...hehe

Si Jeng tukang interview langsung ketawa dengan semua jawaban bla bla saya yang tanpa tedeng aling-aling alias blak – blakan. Sambil komentar..."Hmm, oke sebenarnya aku sudah tau semua jawabannya, melihat darI fakta. tapi kan aku butuh nulis pernyataanmu."
Pletakk,
Saya merepet bicara...
"Hmm, ya deh, ada lagi Jeng yang harus saya jawab?
Hah, cukup...please deh tanya lebih banyak lagi, supaya saya ketliatan lebih sibuk dan sok penting, Ayoo dong...
Lah, kapan ? janji ya ..janji ya....
pertanyaan yang lebih heboh gitu lo, bagaimana hub saya dengan Sheila marcia atau bagaimana peranan saya dalam kasus Ryan atau apaan kek.....ditampilkan di headline website atau di majalah life & style gitu loh ya..."

Nut....nut...nut.... suara gagang telpon ditutup paksa *dibanting

"Jeng...Jeng...Jeng....!!!"

Sep 27, 2008

RUU Pornografi

Batasan 2 pikiran berbeda memang sempit - tipis bahkan kadang tak jelas !!

"Pornografi adalah materi seksualitas yang dibuat oleh manusia dalam bentuk gambar, sketsa, ilustrasi, foto, tulisan, suara, bunyi, gambar bergerak, animasi, kartun, syair, percakapan, gerak tubuh, atau bentuk pesan komunikasi lain melalui berbagai bentuk media komunikasi dan/atau pertunjukan di muka umum, yang dapat membangkitkan hasrat seksual dan/atau melanggar nilai-nilai kesusilaan dalam masyarakat."

Kali ini, ribut-ribut kembali soal UU Pornografi di Indonesia. Terlambat, atau lebih baik daripada telat atau dipaksakan, semuanya menjadi rancu. Beberapa waktu terakhir, kita lihat di berita nasional..banyak pihak yang menyayangkan rencana disahkannya RUU Pornografi di Republik Kita ini. Belum lagi beberapa wilayah propinsi yang menyatakan akan "memisahkan" diri kalau tetap akan di "gedok" UU itu.

Well, I'm so confused with all people behind.
Kenapa selalu adaaaaaaa aja masalah yang rancu di negara kita yang "katanya" demokratis ini. Apa karena kedemokratisan itu, akhirnya semua pihak "teriak-teriak" seenaknya, memaksakan kehendaknya ? Gak juga kan harusnya? Atau mereka juga bisa disebut WNI yang baik, kalau tidak memnuhi UU yang dibuat ? Bingung. Itu Pasti. Bangsa ini memang harus bekerja keras, membelajarkan proses "musyawarah" pada semua lapisan masyarakat. Supaya nanti hasil keputusan bersama itu tidak mendapatkan komplain, cacian, hujatan, bahkan sampai sabotase atau boikot. Ibarat kata, Bangsa kita ini bangsa bebenah.
Semuaaaaa, masih menjalani tahapan awal 'beres-beres' untuk menciptakan atmosfer yang 'rapih' nantinya (semoga). Bukan tidak jarang, sering membuat atau memutuskan sesuatu , sesudah ada "hal besar yang terjadi". Jadi sebagian orang menganggap, kita bangsa telat. Membuat peraturan, sesudah kejadian-kejadian.

Susahnya, bangsa kita isinya majemuk SEKALI. Adat istiadat, budaya, tradisi, dan perbedaan2 itu memang jarang untuk bisa 'diseragamkan'. Lihat saja beberapa waktu kedepan, apa yang akan terjadi di belahan negeri kita tercinta ini. Episode apa lagi sesudah tragedi zakat maut, KKN di DPR, Kecelakaan mudik, makanan ber-melamin, daaaaaaaaaaaaaaannn banyak lainnya...

Semoga bangsa kita, tetap utuh dalam keragaman !!


Klik
Lengkap draft
RUU REPUBLIK INDONESIA TENTANG PORNOGRAFI

Oreo = Melamin ???

"Pa....liat TVOne sekarang !! Ternyata OREO juga positif Ber-Melamin !!"

WHAAAAAATTT !!!

Dapat telpon dari bini, pas dijalan...berita yang ngagetin !!

Kenapa?
Ya karena, my beloved Angel... 'Lil Deeva sukaaaaaa banget sama Yayo (sebutannya, dengan spelling ngasal)
Sehari ada satu Yayo kemasan kecil isi 3, yang dimakan sama Deeva. Sementara di kulkas, tiap minggu selalu saya stok dengan Oreo (plus...Gery Chocollatos) yang jadi snack favourite nya dia...

Hikssssssssssssssssss....
Melamin sialaaaaaaannn !!

Gegara China yang bermasalah dengan susu mengandung melamin, produk2 turunannya pun yang beredar luas di negara lain juga kena Razia.

Apakah melamin itu? Samakah dengan melamin yang dipakai untuk peralatan makan kita? Apakah bahayanya? Pelajaran apa yang dapat ditarik dari kasus ini? banyak pertanyaan yang melintas di pikiran saya. Sama bahayanya kah produk turunan susu, dengan susu yang bermelamin itu ? pengaruh pada otak? pada ginjal ? dsb ..dsb.. Nah, pak Ismunandar Guru Besar Kimia di FMIPA ITB punya jawabnya disini

Duhhh, ribet banget bangsa ini..
Mungkin kalo inget kata orang tua, dikasih jajanan getuk dan es cendol saja sudah cukup. Minimal buatan bangsa sendiri, jadi lebih aman. Meskipun beberapa waktu lalu cendol juga mengandung pengawet, tapi kalo getuk masa iya pake melamin ?? Sungguh saya menyesal..membelikan "Yayo" buat Deeva. Apalagi dia 'nagih' banget, gak cukup satu bungkus sekali makan !!

Melamin kejaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaammmmmmm !!!!

"Mama..buang semua Oreo yang di kulkas !!!! "
*perintah saya dengan tegas ke bini, lewat telpon*

Sep 14, 2008

BERITA DUKA

TELAH BERPULANG ...dengan 'tidak' tenang...

Sahabat, teman curhat, teman bertukar rahasia, teman curhat, teman dikala bete, dikala senang dan susah. Teman yang paling memahami, diajak ngomongin orang, diajak liat film begituan, sampai diajak serius ngomongin kerjaan...

Selamat jalan 'teman' ....semoga kau ada di tangan yang tepat...mohon maaf atas 'pertemanan singkat ini'

kau tetap menjadi sahabat terbaikku, dan akan selalu kurindukan

Sep 10, 2008

Tukang ngeluh #1 = cuma OMDO

Dulu, di tempat kerja saya yang lama, ada kawan yang sukanya cerita tentang kehidupannya yang un-perfect menurutnya. Gaji pas-pasan lah, tanggungjawab berlebih-lah, jam kerja mencekik leher lah, dan suka dikatain Boss lah...wah kumplit pokoknya.

Dengan gaya dan emosi yang meluap-luap seperti lakon sinetron nomor wahid, dia selalu berbagi cerita dengan saya. Di ruangan saya, merepet ke meja kerja saya, di sela-sela makan siang saya, dan bahkan kadang disela-sela saya jeda On air. Katanya sudah gak tahan, ingin berhenti. Sesekali mengajak dan menawari, apakah saya juga tidak merasakan hal yang sama dengannya. Hmmm...tertarik juga sih, dengan namanya perubahan (ke yang lebih baik tentunya).

Hingga suatu waktu...batas di dalam diri saya sudah memuncak. Ternyata, saya bagaikan menggenggam api dalam sekam (ehh, bener ya istilahnya? ). Sumpah, saya merasa pikiran saya tidak menyatu lagi. Saya merasa bagaikan burung, berada dalam sangkar yang kekecilan. Kalau toh, masih sulit bagi saya terbang bebas di langit lepas, pikir saya tidak apa-apa juga kok, andai kembali mendapatkan sangkar. Asal yang lebih luas. hal itu saya yakini bagian dari proses, untuk saya bisa mendapatkan 'alam bebas' nantinya.


Tiba saya sampaikan 'lagu perpisahan' untuk semua, termasuk teman saya itu. Loh, responnya kok tidak sesuai harapan saya. Mana 'empati'nya ? mana juga luapan keinginan besarnya untuk 'mengikuti' jejak saya? Mana semangatnya untuk mendapatkan hal lain sesuai dengan janji manisnya dan petisi-petisi pedasnya waktu itu ?
Hitungan Minggu berganti bulan, dan bahkan disusul hitungan bulan berganti tahun.
Ya ampun, ternyata teman saya itu masih 'mendekam' di dalam sana. Tempat yang sudah saya tinggalkan ratusan hari lalu. Parahnya, teman saya masih mengeluh hal yang SAMA

Well, saya ingin lemparin kulit duren dan beling kaca ke mulutnya. Jadi geregetan nerima curhatan yang gak penting darinya sampai saat ini. Lha dari kemarin dia kemana aja, betapa BODOHNYA tanpa dibarengi usaha untuk mendapatkan sesuatu yang selalu diinginkannya. Hmm, andai dia tahu, padahal justru disaat kita merasa terpojok, terjepit dan putus asa, kadang ada 'kekuatan' yang benar-benar membantu kita. MELAWAN keputusasaan itu dan semakin MELAJU kencang....

Hmm, sudahlah...saya jadi empet dan eneg bahasnya. Kalau ingin perubahan, ya ayo maju, cari dan jalani proses baru menuju perubahan itu. Jangan asal bunyi saja, jangan hanya OMDO omong doang saja, jangan ngeluh saja..bukti bukti bukti...buktikan. Karena hakekatnya, perubahan pada kehidupan kita, hanya akan terjadi atas usaha kita. Kalau anda sudah 'mengakar' di tempat yang sama selama lebih dari 3 tahun dan merasa kecewa, truss hanya mengeluh saja ? ya ampun, betapa bodohnya anda.

Dan saya? apakah yakin dengan langkah ini?
Ada hal-hal yang kadang tak bisa kita terjemahkan. Namanya keyakinan.
Di luar sana ada keyakinan, meraih suatu harapan baru, untuk mewujudkan impian
Saya yakin itu...