Jan 27, 2008

Kisah masa kini si Unyil

Bagi Saya yang sempat mencicipi kehidupan masa kanak-kanak jaman si Unyil, pasti sangat kangen dengan masa itu.

Inget banget waktu itu, cuma TVRI saja pilihan TV yang bisa dilihat. Minggu jam 09.00 (kalo gak salah) selalu nge-jogrok depan TV, gak bisa disuruh-suruh atau kemana-mana bakal molor. Pokoknya bakal liat Unyil dulu sampai kelar. Inget juga cerita-cerita seremnya; kaya gunung yang bisa membelah kalo dibacain mantra. Juga cerita yang membuat atau menginspirasi Mama ku buat ingetin, makan nasinya harus dihabiskan. Soalnya nasi itu bisa nangis, seperti satu episode Unyil yang menampilkan setting butiran nasi bisa nangis gara-gara gak dimakan...hehehe

Si Unyil,
Waktu dulu denger kabar bakal di re-run lagi di TV ini, wah senengnya gak kepalang. Mungkin bisa nambah agenda tontonan, sama kaya Doraemon yang MASIH jadi tontonan wajib saya tiap Minggu. Sampai berantem sama bini, dikatain udah tua masih saja nonton NOBITA hehehe. Tapi prediksi Saya salah. Ternyata tampilannya, jadi beda...jadi kaya Bocah petualang. Sebenarnya bagus sih, bisa kasih info buat anak-anak untuk tahu berbagai macam info mendidik dengan perjalanan Unyil kesana-kemari. Tapi bukan, bukan itu yang saya kangenin. Saya kangen, masa-masa Unyil dengan setting baheula..sambil mengingat-ingat 'Apakah Saya masih ingat kejadian apa saja di masa kecil saya, waktu menyaksikan masa dimana adegan per episode nya itu muncul ?'

Saya juga ingin melihat adegan Unyil dicium Mei Lan....karena pikiran ini melayang. Mengajak ingatan mengingat Mbok saya...yang waktu itu nyuapin Saya didepan TV 14 inch depan bale-bale...makan nasi anget sama bothok tempe. Ah, si mbok...sudah tiada...aku kangen...sama kangennya lihat Unyil sambil kau temani...

2 comments:

Ricky -Surabaya said...

Wah saya juga suka si Unyil. Memang benar mas, yang sekarang sudah gak terlalu seru seperti Unyil jaman kita dulu.

hatifah said...

kangen unyill juga.,